Thursday, 5 January 2012

Penchenta buku.


Lama dahulu, ada seorang ulama hadis dan sasterawan bernama Abul Hasan Al Qali terpaksa menjual sebuah buku yang disayanginya, lantaran kemiskinan yang ditanggung sehingga anak-anaknya menangis kerana kelaparan. Sebelum menjual buku itu, beliau menulis sebuah syair ini;

Aku bersamanya 20 tahun, kemudian aku menjualnya.
Sangatlah panjang kerinduanku kepadanya.
Aku tidak pernah menyangka bahawa akan menjualnya,
sekalipun hutang-hutangku menyeksaku dalam penjara.
Namun kerana kelemahan, kefakiran, dan puteri-puteriku yang masih kecil,
yang menangis memintaku,
maka aku pun rela melepaskannya.

Hari itu, ada seorang pelajar minta Dr Amr memberi penjelasan kepada kami tentang Sanson Image, salah satu perbincangan dalam pelajaran Ophthalmology

Dr Amr ialah doktor klinikal kami, seorang yang mempunyai hormat yang tinggi pada pesakit.

Memimpin tangan pesakit dari muka pintu dan mendudukkan dengan cermat di hadapan bilik kuliah, pesanan supaya kami melayan pesakit sebagai pesakit dan manusia, bahkan pernah meminta kami memberi tepukan kepada seorang pesakit yang kepedihan mata selepas ‘dikerjakan’ kami, sebagai tanda penghargaan.

Dr Amr bersetuju untuk memberi penjelasan tentang Sanson Image, cuma sahaja mood beliau tidak bagus pada hari itu. Konsep asas diterangkan sedikit demi sedikit, dengan bantuan lukisan pembiasan cahaya pada mata dan tiba-tiba, beliau menyebut tentang sebuah kebakaran yang berlaku di Kaherah 2 hari sebelum itu. 

Kebakaran telah memusnahkan Description of Egypt, sebuah buku besar lebih kurang 20 jilid berusia 3oo tahun, ditulis oleh seorang ilmuwan Perancis. Katanya buku ini turut memuatkan kajian tentang kanta mata (lens) orang Mesir pada waktu itu. 

Perkara inilah rupa-rupanya yang telah mengganggu mood beliau.

Nampaknya bagi para pencinta buku, hilang sepuluh orang kekasih lebih ringan daripada hilang sebuah buku. 

Semalam, kami secara rasminya telah menamatkan ophthalmology.

Para pencinta buku sedih kerana kehilangan sebuah buku, sementara kami susah hati kerana tidak ada lagi sesi bersama sang pencinta buku kami. 

Semoga guru-guru kami dilindungi Allah, dan langkah kami seterusnya dalam bimbingan-Nya. 


Dr Amr.
(gambar ini milik salah seorang rakan kuliah kami).



No comments:

Post a comment

Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...