Friday, 20 January 2012

Konvoi ke tempat tuju.




Dulu masa di Kolej Matrikulasi Pulau Pinang, ada seorang akhi beri tazkirah tentang kafilah dakwah. Kali pertama dengar perkataan ini, saya gagal mengagak apa sebenarnya yang mahu disampaikan. 

Katanya dakwah ini ibarat kafilah dagang. Kafilah ini akan terus bergerak ke destinasi tidak tunggu sesiapa. Siapa yang ikut dia akan untung dan siapa yang tidak maka kafilah tidak pernah rugi.

Saya tidak pandang berat dengan kenyataan ini sehinggalah datang beberapa situasi.

Orang panggil mesyuarat, orang ajak usrah, orang minta bagi pengisian, orang minta jadi AJK apa-apa program, orang itu ini dan begitu begini. Kafilah mengharapkan jawapan positif daripada kita tetapi yang sering keluar ialah negatif. 

Anda boleh agak rasanya apa yang akan berlaku seterusnya selepas banyak kali dihampakan. Kafilah akan terus bergerak sama ada kita ada di dalamnya atau tidak, dan tempat kita itu akan sentiasa ada orang yang lebih baik untuk ganti.

Tidak mesti terima semua di atas kerana kita juga ada limitasi dan kita lebih kenal kemampuan diri sendiri. Yang penting kita jujur terhadap diri dan kafilah ini dengan harapan kita akan istiqamah.

 “Kita tidak tahu kita istiqamah atau tidak atas jalan ini melainkan selepas kita mati.”
                                        -Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang.


No comments:

Post a comment

Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...