Saturday, 6 February 2016

Monday, 1 February 2016

Masjid selepas zaman mahasiswa



Seorang diri di bandar kuala lumpur, berkhidmat di Hospital Kuala Lumpur, ambo seoalah2 seorang gharib/ghuraba atau pedagang/asing.

Inilah pemandangan dari bilik rumah si ghuraba, tingkat 15 asrama Hospital Kuala Lumpur di Ampang, kuala lumpur.

Ketika ini bilal sedang laungkan azan maghrib.

Si ghuraba masih lagi merasakan perjuangan yang sama melawan nafsu untuk melangkah ke rumah2 Allah untuk soalt berjemaah. Perjuangan melawan hawa nafsu yang sama ketika si ghuraba di alam pengajian.

Nafsu masih berbisik2 mengatakan kerja masih banyak belum selesai. Bisikan ini kadang kita tidak perasan. Usah hiraukan nafsu yang mahukan rehat. Langkahkan saja kaki ke masjid.

Jadikan ia sebagai reflex.

Automatik.

Bekerja bukan alasan untuk tidak je masjid. Si ghuraba dapati masih banyak masa2 kosong luar waktu kerja untuk kita lazimi rumah2 Allah. Berbeza kalau kita di hospital. Ketika itu solat sahaja di mana2 tempat bersih asalkan solat fardhu masih terjaga dengan baik.


Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...