Tuesday, 13 December 2011

Menulis.


Menulis adalah perlu.

Menulis sebagai salah satu cara untuk mendapatkan pahala yang tersebar luas dan berterusan sehingga ke hari kiamat, dengan izin Allah.

Tulisan mestilah diperhatikan dengan hati-hati, supaya pahala yang diharap menghasilkan pahala, bukan dosa. Berhati-hati supaya amanah ilmu dijaga dengan baik supaya kita tidak menempah tempat tinggal dalam neraka, mampu mendapatkan sumber rujukan yang tepat dan kuat, tidak mencela dan menjatuhkan sesiapa sahaja, serta diungkapkan dengan bahasa yang mempunyai etika dan akhlak yang tinggi.

Matlamat tulisan bukan untuk sehari dua, bahkan untuk kita tinggalkan selepas kematian kita nanti. Justeru, mengingat matlamat ini menjauhkan diri daripada menulis sesuatu yang merugikan kita dalam kubur nanti.

Menulis bagi menghasilkan pahala yang besar dan banyak, bahkan jariah, perlu dikaji apakah persoalan yang paling banyak memberi manfaat kepada manusia dan kepada Islam khususnya, kerana hidup ini terlalu singkat untuk dibazir dalam perkara ranting. Dalam masa yang sama meraikan kecenderungan dan minat kita dalam apa sahaja bidang dan lapangan, kerana menulis sesuatu yang diminati merupakan kuasa penggerak yang besar.

Menulis ialah asyik.

Menulis jangan sampai urusan dan amanah keutamaan lain tergadai. Begitu juga kesibukan dengan apa sahaja urusan, jangan sampai menggadai masa untuk menulis, kerana menulis bermanfaat untuk diri dan orang lain.

Tidak perlu jadi seperti Pak Hamka sebelum mula menulis. Tulis sahaja dahulu, walaupun pada awalnya tulisan itu serba kekurangan dan daif dengan segalanya, kerana rentak dan identiti akan datang nanti, insya-Allah.

Kalaupun orang lain tidak mendapat manfaat daripada tulisan kita, tidak mengapa. Yang penting, jangan sampai tulisan tangan kita tidak masuk ke dalam hati kita sendiri.

Belum terlewat.



No comments:

Post a comment

Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...