Thursday, 30 October 2014

Berat tangan nak berdoa?

Tadi ambo tengok seorang lelaki berdoa lepas solat.

Lelaki ni bukan muda, nampak sudah berumur, tapi tidak tua sangat. Tubuhnya kurus dan cengkung. Kulitnya pun tidak cerah, nampak seperti orang duduk lama bawah panas matahari. Tangannya berurat, seperti orang yang biasa buat kerja berat. Jubah yang dia pakai pun jenis yang kain kasar, tidak licin. Kain di kepala dililit dengan lilitan biasa seperti lilitan orang2 baladi, tidak seperti lilitan mana2 ahli ilmu atau kelompok agama.

Masa doa dia angkat tangan paras dada. Mulutnya terkumat-kamit bergerak, tapi tanpa bunyi. Sambil doa tangannya nampak seperti terhenjut2, seolah2 dia sangat berhajat dengan benda yang dia minta. Habis berdoa dia cium dua tangan dia hingga berbunyi, sampai ambo yang duduk tidak jauh daripada dia pun boleh dengar.

Ambo teringat orang kata, kalau berdoa kena ibarat seolah2 kita sebatang kara di padang pasir, atau kita di tengah2 lautan berpaut pada sebatang kayu , seolah2 kita tidak ada apa. Begitu barulah kita akan doa dengan sungguh2.

Adapun kalau kita doa sambil kita ingat segala kemewahan dan kemudahan yang ada, masa tu angkat tangan nak doa pun rasa berat.

Lepas doa dia solat dua rakaat, kemudian turun dari masjid. Ambo perhati dia, sambil dalam hati ambo teringat kata2 Imam As Syafie , " Aku mencintai orang2 soleh, walaupun aku bukan daripada kalangan mereka."

No comments:

Post a comment

Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...