Sunday, 25 January 2015

Fokus yang fokus



Betapa hidup ini berhajat pada fokus yang tajam. 

Fokus untuk berterusan melakukan perkara kebaikan dan meninggalkan perkara sia-sia , apatah lagi perkara maksiat. 

Bahkan fokus hanya untuk melakukan perkara kebaikan sahaja belum cukup tajam kerana perkara kebaikan itu sangat luas. 

Fokus yang lebih tajam ialah tumpuan untuk melakukan perkara kebaikan yang dapat membawa seseorang ke arah matlamat yang dia kejar. 

Dikatakan , seorang ahli hikmah berkata , “ Orang yang bijak ialah orang yang dapat membezakan mana yang paling baik di antara perkara-perkara baik.”

Sebagai contoh , seseorang berhajat untuk mendalami ilmu agama. Dia ikuti semua kelas-kelas agama yang dianjurkan tanpa dia sendiri menetapkan apa yang dia cari. Mana sahaja kelas yang diadakan dia akan pergi. Ini masih lagi tidak fokus. 

Ibarat seorang yang menaiki kereta untuk ke satu tempat. Nampak sahaja cabang atau simpang dia akan membelok masuk. Maka bilakah dia akan sampai ke tempat tuju? 

Seseorang yang fokus sebaliknya, dia akan menetapkan ilmu agama apa yang dia hendak  belajar. Fikah-kah? Tasawuf-kah? Ilmu alat-kah? Dan seterusnya. Kemudian dia akan bergerak dan menggunakan masanya yang terhad itu hanya dengan menghadiri pengajian yang dapat membantunya mencapai matlamat, dan mengetepikan lorong-lorong atau simpang-simpang yang tidak membawanya ke arah tempat tuju. 



No comments:

Post a comment

Catatan lain.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...